Al Iadah Hiya Az Ziadah

Pages

Saturday, June 16, 2012

Kefuturan tidak memilih mangsa!

Posted by ABC On 10:17 AM 3 comments


[Kredit]

Tarbiyah adalah suatu perkara yang misteri. Ajaib mungkin.

Hanya orang yang pernah melalui tarbiyah tahu apa yang saya maksudkan.

Mengapa misteri? Mengapa ajaib? Kerana kesan daripada tarbiyah datang dengan sendirinya. Hatta orang yang melalui tarbiyah itu sendiri kadang-kadang tidak menyedari yang tarbiyah telah merobah dirinya.

Percakapannya menjadi lebih berakhlak.

Dia yang dahulunya baran dan gopoh kini sudah pandai bersabar.

Kekasarannya dahulu berjaya diubah menjadi logam berharga yang tiada tolok bandingan nilainya.

Tudung bawal kini sudah bertukar menjadi tudung DBKL.

Dia yang pemalu dan segan untuk ke hadapan kini sudah bergaya menyampaikan 'Saya Hosem' di depan khalayak ramai.

Dan entah apa-apa lagi tok nenek transformasi yang dialami dirinya, sama ada sedar atau pon tidak.

Yang pasti orang di sekelilingnya sedar dan perasan akan perubahan ini. Kerana ia perubahan yang semulajadi, yang natural. Semuanya itu hasil dia melalui dan mengikuti pelajaran-pelajaran yang terkandung di dalam madrasah tarbiyah.

Itulah anugerah Allah buat hamba-hambaNya yang mencari hidayahNya. Itulah nikmat yang Allah kurniakan pada mereka yang memburu chentaNya. Dan itulah kelebihan yang Allah berikan pada insan-insan yang ikhlas mahu merubah dan menjadi manusia berjiwa hamba.

Kesesakan jalan raya boleh jadi tarbiyah buat dirinya.

Makanan yang dipesan lewat tiba sehingga perut sudah mula berzanji, itu menjadi tarbiyah buat dirinya.

Hatta hanya dengan melihat orang ramai di sekelilingnya, yang pelbagai ragam dan macam, itu sudah cukup untuk menjadi tarbiyah buat dirinya.

Matanya kini dipakaikan dengan kanta sesentuh dakwah dan tarbiyah; segala-gala yang dilihatnya adalah tarbiyah buat dirinya. Setiap perkara yang terjadi pada dirinya, akan menambahkan keimanannya kepadaNya. Setiap musibah yang melanda dirinya, akan menguatkan rindu dan chentanya pada Allah yang telah menciptakannya.

Itulah tarbiyah. Itulah keajaiban dan kehebatan tarbiyah. Sumpah osem bukan..?

Maka... Menggunakan logik dan hujah yang sama, perkara yang serupa akan berlaku apabila kita mula meninggalkan tarbiyah. Apabila kita pula menjauhi tarbiyah, diri kita akan mula berubah, beransur-ansur, perlahan-lahan, dan selalunya tanpa kita sedari akan perubahan-perubahan ini.

Percakapan kita tidak lagi menggambarkan kita seorang akh atau ukht.

Perlakuan dan perwatakan kita sudah tiada bezanya dengan orang yang tidak melalui tarbiyah. 

Pakaian kita makin lama makin mendekati syubhah; sekejap halal, sekejap haram.

Dan pelbagai lagi perubahan syaitonirojim yang berlaku pada diri, sebagai 'hukuman' kerana sengaja ponteng daripada madrasah tarbiyah. 

Ini semua akibat kita mula meninggalkan tarbiyah!
 

Teringat kata-kata sakti seorang syaikh kabeer yang menyimpulkan fenomena ini dalam satu ungkapan yang cukup zaaasssss lagi mengoyak jiwa dan raga:

"Ana tak pernah jumpa lagi, orang yang tinggalkan tarbiyah ni, dia jadi lebih daripada ketika dia bersama tarbiyah!" 

Gulp.

Yang lebih menakutkan dan mengerikan adalah apabila kita yang mula menjauhi tarbiyah ini, berasa riang dan seronok pula dengan kefuturan yang sedang kita alami. Kita rasa bebas. Kita rasa diri kita memerlukan 'kerehatan' ini. Kita rasa inilah sebenarnya yang kita mahukan.


Inilah yang dinamakan futur yang dihiasi; kita berasa syok dan seronok dengan lemahnya iman dan pegangan kita. Syatonirojim mula menghias dan menampakkan keindahan dan kecantikan pada perkara-perkara jahiliyyah, sehingga kita merasakan alangkah ruginya dahulu kita tidak bersama dengan jahiliyyah-jahiliyyah ini!

Astaghfirullahal adzim...

Futur itu mungkin normal kerana kita hanya manusia biasa yang punya banyak kelemahan dan kekurangan; iman kita sering sahaja turun dan naik ibarat harga saham di pasaran Bursa Saham Kuala Lumpur. Yang tidak normal dan berbahaya adalah futur yang dihiasi; kita mula jatuh chenta pada kefuturan ini dan semakin menjauhkan diri kita daripada nur bimbinganNya! 

Arakian kita mula petah memberikan alasan. Kita bijak bermain-main dan mengelak ke tepi. Kita mahir pula berkungfu, bertaici dan berwushu, apabila kita diseru untuk berjihad di medan dakwah dan tarbiyah.

"Alamak, aseef ustaz. Ana minggu ni ada hal dengan family lah, tak boleh nak elak. Nanti mak mertua bising!"

"Assalamu a'laikum ukthi. Afwan ana tak dapat nak datang ke bulatan gembira malam ni. Kerja banyak la kat opis ni. Esok ada mesyuarat penting pula, macam-macam yang ana nak kena sediakan ni. Maaf ye, kirim salam pada semua."

"Err, afwan syaikh. Ana tak dapat nak hadir la liqa' malam ni. Kucheng mak ana sakit tenat petang tadi. Nak kena bawa dia ke sepital. Maaf ye."

"Sorry sangat-sangat kak. Saya tak dapat nak pergi konferens riang esok ni. Mak ajak teman pergi Langkawi, ada konferens jugak di sana (dalam hati berbunga riang)." 

Sms: "Akhi, ana x bleh nak knfemkan lg la bleh jd penyampai ke x ntk prog anak2 buah nta. Macam ada hal wiken tu. Nnt ana knfem balik ye? Asif jiddan!"

Dan konfemesyen itu tidak pernah kunjung tiba. Peluh kecil.

Ketika saya menulis post ini, jujur saya katakan yang saya dapat merasakan kefuturan mula menyelinap masuk, merangkak-rangkak ke dalam hati saya. Saya dapat rasakan ada sesuatu yang tidak kena, ada sesuatu yang lain daripada biasa sedang ligat dan rancak menyerang hati saya.

Hallo, nama saya futur. Boleh saya masuk..? [Kredit]

Semuanya gara-gara kerana sudah lama tidak membawa bulatan gembira. Yang ada hanyalah bulatan gembira atas talian, yang sudah tentunya tidak sama dan amat jauh berbeza dengan bulatan gembira muka bertemu muka. Program di hujung minggu juga tidak sekerap biasa. Menyebabkan diri ini terperap di rumah bersama keluarga dan kucheng terchenta. Eh.

Hadek-hadek Kolej Maha Busy sudah pulang bercuti. Maka saya yang selalunya ke sana dua kali seminggu kini hanya duduk di rumah, lebih percuma daripada biasa. Dan jujur, saya berasa amat takut kerana bukan jarang saya merasa seronok dan lega dengan 'kerehatan'  dan 'kepercumaan' ini. Tidak perlu memandu puluhan batu jauhnya, tidak perlu pula pulang lewat malam sehingga menyebabkan menjadi zombie pada keesokan harinya.

Dan anda tahu apa yang lebih menyadiskan dan memilukan tentang semua ini? Kadang-kadang saya langsung tidak merasakan apa-apa, tidak berasa bersalah atau gundah-gulana dengan apa yang sedang berlaku. Allah, sudah matikah hatiku ini...?

Air mata mengalir laju, tidak terhenti-henti.

Dan sedikit demi sedikit, saya mula merasakan perubahan raksasa gorgon pada diri.

Mula berasa malas-malas dan mahu lek-lek dulu isap okok. Rasa tidak bersemangat. Mudah emo dan naik hangin. Selalu merungut. Dan sedikit-berdikit kaki ini mula tergelincir masuk ke dalam lembah jahiliyyah yang dalam itu. Kanta sesentuh atau kaca mata dakwah dan tarbiyah mula mahu tertanggal dari sepasang mata yang penuh dosa dan noda ini. Aduhai.

Puan Mama, sudah selesaikah menghiris bawang merah itu..?

Ini baru seminggu dua tidak berbulatan gembira. Tidak boleh saya bayangkan sekiranya diri ini (nau'dzubillah) lari dan benar-benar jauh daripada tarbiyah! Dan semuanya ini menandakan hanya satu perkara...

Betapa lemahnya iman saya.

Sujud pembebasan, tidak mahu bangkit-bangkit kembali.

Begitulah. Begitulah hebatnya penangan tarbiyah bagi yang pernah merasainya. Begitu hebat pula penangan kefuturan bagi mereka yang tidak cukup kuat dan bersedia untuk menghadapinya.

Kerana di dalam dunia ini hanya ada dua tarikan; tarikan al-haq dan tarikan al-batil. Pastinya tarikan al-batil itu lebih kuat dan mapan, kerana iblis telah berjanji di hadapan Allah yang dia tidak akan sesekali berputus-asa untuk menyesatkan Bani Adam kesemuanya. Maka akhirnya keputusan di tangan kita; kita mahu bersama-sama tarikan al-haq malah menguatkan pula tarikannya itu, atau kita mahu membiarkan diri kita hanyut dan larut, rela ditarik dan diikat kuat oleh al-batil dan jahiliyyah.

"Apa pon (kenikmatan) yang diberikan kepadamu, maka itu adalah kesenangan hidup di dunia. Sedangkan apa (kenikmatan) yang ada di sisi Allah lebih baik dan lebih kekal bagi orang-orang yang beriman, dan hanya kepada Tuhan mereka bertawakkal, dan juga (bagi) orang-orang yang menjauhi dosa-dosa besar dan perbuatan keji.."  
[as-Syura, 42:36-37]

 Bak kata Imam as-Shafi'e:

"Kita pemburu sorga sedangkan neraka memburu kita."

Gulp.

Marilah. Marilah kita bersama-sama bermujahadah, menguatkan saf-saf perjuangan ini. Jangan biarkan saf-saf yang telah dibina oleh generasi terdahulu kucar-kacir dan tunggang-terbalik dek karat-karat jahiliyyah yang menebal di dalam diri. Sanggupkah kita mengecewakan ar-Rasul dan para sahabat yang telah berhempas-pulas membina asas-asas dakwah ini dan kita... Kita menghancurkannya dalam sekelip mata..?

Astaghfirullah.

Ayuh. Ayuh mantapkan keimanan di dalan jiwa. Ayuh kita istiqamah dalam perjuangan mencari redha dan chentaNya. Dan ayuh kita kuatkan pertahanan kita, jangan sesekali kita biarkan kefuturan itu menyusup masuk perlahan-lahan, menguasai setiap inci ruang dalam hati kita!

Kerana ketahuilah, kefuturan itu tidak memilih mangsanya. Ia bukan rasis, bukan juga chauvinis. Ia buta warna, tidak mengira jantina atau bangsa. Dan berjaga-jagalah, kerana ia pantas menyerang sesiapa sahaja yang terleka!


*************************************************************


Maaflah tiada idea untuk menulis. Tetapi ada pula artikel untuk dikongsi. Iingin saya bawa anda semua membaca artikel ini kerana sangat-sangat barkait dengan diri kita yang sentiasa berada dalam suasana tarbiah dan memberi erti yang mendalam dalam diri kita.