Al Iadah Hiya Az Ziadah

Pages

Thursday, September 22, 2011

Mengapa perlu atau tidak berpurdah...?

Posted by ABC On 8:05 AM 6 comments

Setelah bertungkus lumus menconteng paper instead dari Blog. Sekarang masa untuk 'shift the paradigm'. Jadi jika lama tidak buka blog banyak mengomen ini, maaflah, ada exam!

Ninja!

Purdah!


These were the ingredient chosen to make perfect little girl,
But professor utonium accidently added extra ingredient to the contaction
Chemical X....

(pengenalan powerpuff girl, macam pernah tgk)


Abaikan semuanya. Tiada unsur mengutuk. Gambar hanya sekadar hiasan semata.
Baik , hari ini kita akan membicarakan mengenai isu pemakaian. Pemakaian ini mudah saja dan ramai sudah mengupas. Jadi tidak perlulah kita ulang perkara yang sama.

“Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: “hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka.” Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah maha pengampun lagi maha penyayang.(QS Al-ahzab: 59)

**************************************

Trend atau Train?

Seperti yang kita lihat masa sekarang, pemakaian niqob boleh dianggap sebagai perkara lazim berlaku dalam masyarakat. Alhamdulillah semua ingin menghidupkan semula sunnah yang ditinggalkan. Pelaksanaan perkara baik sudah semestilah tiada masalah dari erti progres dan efeknya dengan izin Allah. Tetapi yang menjadi masalah adalah pabila ia dijadikan trend bukan atas sifat baiknya. Contohnya Aisyah R.A. Beliau memakai purdah kerana rupanya yang cantik dan menarik perhatian. Jadi demi menyelesaikan masalah, beliau pun memakai penutup wajah untuk bagi mengelakkan fitnah.

Disini kita dapat lihat bagaimana dengan memakai niqob boleh menyelesaikan SESETENGAH masalah dalam masyarakat. Tetapi sekarang perkara itu tidak berlaku tetapi apa yang berlaku adalah yang sebaliknya. Mengharapkan gambar dipuji, menarik perhatian, LIKE dan lain. Ada juga yang menjadikan purdah tersebut sebagai benteng pertahanan diri. Maksud saya menggunakan purdah untuk menyorok muka atas sebab tertentu. Ini bukan suatu kelebihan tetapi kelemahan yang sangat akbar. Mengapa?

Pemakaian niqob adalah satu cabaran yang sangat besar! Sesiapa yang memakai niqob dipandang tinggi dan mulia kerana pengorbanannya dalam menegakkan sunnah. Saya ada 3 contoh

1) Disaat matahari terpacak diatas, kepala tidak boleh lari melaikan hanya terperap bawah kain . Tidak heranlah jika melihat mereka mempunyai banyak line dimuka.

2) Mereka juga kena mengambil posisi yang terbaik ketika makan agar muka masih terjaga dari pandangan.

3) Istiqomah! Once a niqobist, she is a niqobist. Pepatah inggeris yang kononnya cool. Andai kata seorang wanita telah mula memakai niqob dan beliau akan terus memakainya untuk tempoh yang sangat lama kerana ia telah dianggap sebahagian dari pakaian mereka. Takkan lah sewenang-wenangnya kita tanggal pakaian depan orang kan..? Sama ertinya.

Perkara yang ditegaskan dalam pemakaian purdah adalah amanahnya yang besar! Ia melambangkan kemuliaan dan kesucian bahkan agama islam itu sendiri. Setiap insan yang memakainya bukan melambangkan peribadi tetapi agama itu sendiri. Contoh...

Andai kata seorang perempuan memakai niqob tetapi perangai buruk. Orang tidak akan kata perempuan tersebut perangai buruk, tetapi yang kenanya....

'Ini ke perangai orang berpurdah?'

Itu yang saya katakan sebelumnya dimana kita kena pastikan dimana niat sebenar kita . Sekiranya niat kita adalah untuk menjaga muka dan hati dari terjebaknya perkara-perkara maksiat kerana Allah. Nescaya akhlaknya juga terjaga kerana atas takutnya kerana Allah. Oleh itu amanah ini perkara yang besar dan tidak boleh dibuat main kerana ia meliputi keseluruhan, baik dan buruk itulah hasil perlakuan kita. Ini ada yang memakai purdah tetapi aktif dalam aktiviti sosial dalam web, macam ada kontra je?


“Hai anak adam, sesungguhnya kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutup auratmu dan pakaiah indah untuk perhiasan. Dan pakaian takwa itulah yang paling baik. Yang demikian itu adalah sebahagian dari tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-mudahan mereka selalu ingat. (QS. Al-a`raf: 26)





***************************
Kesempurnaan

Saya bercakap mengenai niqob ni, bukan sebab saya anti-niqob. (Of course not!!), Niqob is my favourite. Jika saya boleh pakai saya dah pakai dah! (kalaula..) Jika orang ramai tertarik dengan perempuan yang memakai seksi, saya lebih tertarik dengan yang memakai tudung labuh dan juga purdah. Bukan sebab saya suka stalk, tetapi sebab sejuk hati saya melihat mereka. Penjagaan yang rapi terhadap harga diri, mengorbankan keselesaan diri demi agama, dan menyediakan yang terbaik hanya buat bakal suami. Kawan saya yang berbangsa arab pun memberitahu hasratnya untuk berkahwin dengan orang melayu kerana Agama+kelembutan melayu nya. Jadi siapa nak tawar diri kahwin arab...?


Saya ada usulkan perbincangan mengenai niqob. Ada yang menyokong tidak kurang juga yang membantah. Antara yang membantah mempunyai hujah seperti

'Lebih eloklah kita utamakan perkara yang wajib daripada yang sunat kerana yang wajib pun belum tentu dilaksanakan dengan baik.' Contohnya yang tidak memakai tudung.

'imu mengenai agama belum cukup lagi, sudah terfikir mahu pakai purdah. Tunggulah masa yang sesuai dahulu.

Ustaz, saya heranlah. Mengapa perlu ada halangan dalam membuat kebaikan atas kebaikan. Akhowat sudah memakai tudung dan memakai kain tambahan dimuka boleh mendapatkan pahala sunat. Bukankah itu lebih baik? Jika ustaz membandingkan dengan perempuan yang tidak memakai tudung sudah semestilah mereka sangat jauh dengan memakai purdah. Tak kan lah pakai niqob tetapi tudung tiada? Ini kita bicarakan mengenai akhowat yang sudah pakai tudung tetapi ingin menaiki stage lebih tinggi. Jika dalam banyak-banyak perkara sunat yang dilaksanakan dan memakai niqob adalah antara yang mudah. Mengapa tidak digalakkan?

Bercakap mengenai kenaikan stage, merujuk dari pemakai tudung yang menambah niqob diwajah. Tiada syarat yang menyatakan ilmu perlu banyak baru boleh laksanakan sunnah. Memakai niqob bukanlah sunnah yang dituntut tambahan ia adalah sunnah yang masih khilaf dikalangan ulamak.

Sememangnya isu purdah ini masih dibahaskan dan menjadi persoalan khilafiyah. Tiada dalil kuat yang menyuruh wanita untuk berpurdah demi menjaga wajahnya kerana jumhur ulamak menyatakan bahagian yang bukan aurat wanita adalah muka dan telapak tangan. Namun Contoh yang boleh diamati adalah dalam kisah al-fadhaldan juga surah al-ahzab 52 dimana para muslimat zaman rasulullah tidak menutup wajah mereka.
Namun pemakaian niqob boleh menjadi keluar dari sunnah ataupun Bid'ah sekiranya niqob dijadikan simbol perpecahan atau syiar bagi peringkat agama dan dalam beragama.


Ibnu Hajar Al-Haithami mengambil pendapat Al-Qadhi 'Iyadh, wanita tidak wajib menutup wajahnya, secara ijmak(kesepakatan ulama'). Beliau berkata:"pengarang (Imam Nawawi) mengambil dari Al-Qadhi 'Iyadh adanya kesepakatan bahawa tidak wajib bagi wanita menutup wajah di jalannya. Akan tetapi, itu adalah sunnah. Atas lelaki pula untuk menjaga pandangan dari mereka (wanita). Demikian yang diperintahkan oleh ayat Al-Quran."


Antara orang yang disarankan memakai niqob adalah mereka yang

1) merasakan wajahnya menggugat nafsu dan menyebabkan ramai lelaki sms, telefon atau merasakan dirinya menjadi perhatian orang. (hati-hatilah yang ramai friend, kemungkinan anda distalk setiap hari oleh orang sama)

2) Isteri yang mempunyai suami "niqob-lover". Maksudnya sekiranya niqob menenangkan hati suami, bukankah lagi cantik jika isterinya sendiri yang pakai?

3) Sila buka Quran Al-Ahzab : 71. ( baca link ini utk dikaitan)


Dah banyak sangat mengomen. So hendak berhenti disini sajalah. Sudah pukul 12.30 dan itu menandakan masa untuk tidur sebelah syamim (Im male, so housemate). Secara konklusinya cadangan boleh jadi banyak, tetapi pelaksaan tetap satu iaitu dari diri anda sendiri. Banyak pendapat dan khilaf tetapi pilihlah yang terbaik. Tiada paksaan dan jangan anggap terpaksa jika ada orang suka purdah kerana purdah merupakan amanah dan tanda-tanda diri kita bersedia untuk menerima amanah lebih besar dan kesanggupan kita untuk mengorbankan segala demi jalan Allah. Jika sudah tiba masanya, hanya diri anda sendiri yang tahu, bukan mengikut orang lain. Jangan memakainya kerana terpaksa tetapi kerana inginkannya
:)


Manusia mempunyai satu nikmat dimana makhluk lain tiada. Iaitu nikmat membuat pilihan. :)

Sunday, September 11, 2011

'Graduan' Bujang

Posted by ABC On 4:22 AM 4 comments





Bismillah
Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang
Selawat KeAtas Junjungan Nabi Muhammad SaW





Firman Allah SWT yang bermaksud :

“ Wahai Tuhan kami, kurniakanlah kami pasangan hidup dan anak-anak yang menjadi penyejuk mata ( Qurratu’ayun ) dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang-orang yang bertaqwa.”( Surah al Furqan ayat 74 )




Sudah semesti ramai menyangka perkahwinan ini mudah dan tidak kurang pula yang susah. Sebab itulah kadang-kadang dalam satu masa kita akan melihat ramaiii yang kahwin dalam tempoh tertentu dan ramai juga TIDAK kahwin dalam masa yang lain.

Susah atau senang itu semua subjektif. Kita tidak boleh meramal masa depan. Jadi Level rintangan kita sememangnya tidak boleh diduga. Sebab itu antara tiang agama adalah mempercayai Qada' dan Qadar. Iaitu dengan memegang sepenuhnya pegangan yang kita percaya walaupun kita tidak nampak.

Apa yang ingin saya ingin tekankan disini adalah, perkahwinan itu adalah perkara yang susah kerana ia melengkapi separuh dari agama kita. Mengapa susah? Bukan kerana banyak rintangannya yang perlu ditempuh sepanjang perjalanan untuk berkahwin, tetapi amanah yang dipegang setelah bergelar seorang 'graduan bujang'

******************************

"Graduan Bujang"

Graduan Bujang bukan merujuk kepada ahli akademik yang telah habis pengajian tetapi kepada yang telah berjaya menghabiskan hidupnya sebagai orang bujang dengan selamatnya.
Kadang-kadang mungkin kita menyangka

" Senang je perjalanan dia untuk berkahwin kan"

"Indahnya hidup dia selepas kahwin"

Saya pasti kebanyakan mungkin terfikir seperti perkara diatas namun indah khabar dari rupa, tidak kenal maka tidak cinta. Itulah pepatah paling sesuai sekali dengan keadaan. Bukan saya ingin menafikan perkara tersebut tetapi ingin membawa rakan-rakan pada perkara disebaliknya, yang tidak nampak.

Percayalah kawan-kawan kita semua tetap akan diuji pabila berada di medan ujian ini iaitu 'Dunia' tetapi yang membezakan antara setiap individu adalah bila dan bagaimana cara penyelesaian. Sekiranya kita mendapat sesuatu yang dihajati dengan mudah maka berhati-hatilah kerana mungkin cabarannya adalah atas kesenangan tersebut. Jika bukan mungkin selepasnya.

Kawan-kawan sekalian, Kita mungkin melihat perjalanan seseorang sebelum kahwin sangatlah mudah! Dari mengambil keizinan dari ibubapa sehinggalah urusan cop mengecop. Sudah semestinya dalam hati berasa cemburu atau nama eng-ge-lish nya 'jealous'.

"mengapalah senang sangat dia minta kahwin, kalau aku....sob3"

Mana tidak tenggelamnya kapal titanic kerana hanya menampakkan ais dibahagian atas tetapi lupakan akan akarnya yang besar dibawah. Sama seperti manusia, kita sering melihat apa yang berada di permukaan tetapi lupa akan perkara disebaliknya. Sentiasalah ingat bahawa ujian akan datang dalam macam-macam cabang. Oleh itu konsep bersyukur dan tawakal harus sentiasa diaplikasi dalam diri senantiasa.

Andai kata sahabat kita permulaannya sangatlah senang, tetapi ujiannya lebih besar kerana ia datang selepas perkahwinan tersebut. Bagi saya ujian yang hadir selepas perkahwinan lebih sukar ditangani kerana sebelum perkahwinan anda dan dia tiada apa-apa ikatan dan tindakan anda sangat terbatas.


Tetapi disaat seorang lelaki menyarungkan cincin perkahwinannya kepada pasangannya, mereka HARUS melakukan apa yang terbaik bagi membaiki semula hubungan mereka atas nama ikatan yang telah tersambung dan juga amanah yang telah diberikan oleh mertua kepada sang lelaki. Disini perlunya pemikiran yang waras, rasional dan pegangan insan itu sendiri terhadap akidah yang dipelajari selama ini kerana siapa yang akan dipertanggungjawabkan pada akhirat nanti sekiranya punah amanah yang dipegang?


“Setiap kalian adalah pemimpin dan bertanggung jawab atas kepemimpinannya. Seorang imam adalah pemimpin dan bertanggung jawab ke atas rakyatnya. Seorang suami adalah pemimpin dalam keluarganya dan bertanggung jawab ke atas kepemimpinannya. Seorang isteri pemimpin di rumah suaminya dan dia bertanggung jawab ke atas kepemimpinannya.” ( Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim )


Tetapi itu bukan penghalang untuk melakukan sesuatu kerja yang murni. Baik dan buruk sebelum atau selepas semuanya ada dimana-mana termasuk juga dalam pernikahan. Apa yang ditekankan adalah persediaan kita sebelum dan selepas sesuatu tindakan kita.

Sentiasalah ingat bahawa perkahwinan ini adalah tanggungjawab bukan sekadar mencari pasangan demi melengkapkan perasaan. Jika sebelum ini kita hanya melakukan perkara mengikut cita rasa sendiri namun selepas perkahwinan, ia adalah tempoh mendidik diri untuk mementingkan orang lain lebih dari diri sendiri.


*******************************

Sanggup atau sedia?


Sukanya saya berkongsi suatu kata-kata:

‎"Aku terima nikahnya si dia binti si ayah dia dengan mas kahwinnya RM.."

Bunyi macam senang? Nah ini erti sebenarnya:
"Aku tanggung dosa-dosa si dia dari ibu bapanya, apa saja dosa yang dia buat, dari dedah aurat hingga ke tinggalnya solat, aku tanggung dan bukan lagi ibu bapanya tanggung, dan aku tanggung semua dosa bakal anak-anak aku. Kalau gagal, maka aku fasik, dayus & aku rela masuk neraka, aku rela malaikat Zabaniyah melibas aku hingga pecah badanku”

Jadi....persoalannya bukan 'Sanggupkah' kita tetapi 'Bersediakah' kita?

Kesimpulannya, Kita tidak tahu sesuatu perkara itu baik atau buruk bagi kita. Tetapi yang pastinya kita tahu bahawa Allah akan memberi yang terbaik untuk kita bukan dalam aspek perkahwinan sahaja malahan seluruh kehidupan kita. Oleh itu usah gusar atau risau, sentiasa bersyukur dengan apa yang Allah telah sediakan untuk kita.

Lagi besar ujian itu lagi bagus untuk kita, bukan untuk 'kondem' kita tetapi untuk melatih, mendidik, dan menguatkan kita untuk menghadapi cabaran yang lebih besar pada masa akan datang. Apalagi? Sentiasalah doa untuk yang terbaik!

Dalam melakukan sesuatu tindakan, baik atau buruknya adalah subjektif kerana ketandusan ilmu kita membataskan pemikiran kita. Tetapi jika niat baik dikekalkan hingga akhir akan pembikinan sesuatu tindakan yang ahsan. Kenapa tidak teruskan sahaja? Persiapkan diri dan pecut!




(Gambar hiasan sahaja)





(Ayat typikal 1: kahwin lagi?? :0)

Tuesday, September 6, 2011

Tuhan Yang Esa

Posted by ABC On 9:53 PM No comments



Pembacaan bukan dinilai dari tajuk tetapi dari isi itu sendiri
Jadi Bacalah!

*Menulis untuk Hilang*

*****************************************

Pendahuluan

Alhamdulillah

Tahu sangat korang bosan dengan penulisan ini. Tetapi baca sajalah eh!

Melihat semua kawan gembira, Siap pakat buat status gembira di status Facebook

"Ucapan Alhamdulillah dilontar dalam status sendiri"
"Tidak kurang juga yang menzahirkan tahniah pada yang lain"
"Ada juga yang mengucapkan takziah bagi menyenangkan hati yang resah"

Apa-apa pun tahniah buat semua kerana keseluruhannya mempunyai peningkatan

**************************

Kesempurnaan lahir dari kelemahan itu sendiri

Tamak dan Hasad dengki

Ini Memang kita tidak mampu ubah
Manusia sememangnya terkenal dengan kelemahan yang sedia ada dalam diri

Bukannya penciptaan kita ini tidak adil
Tetapi dari KELEMAHAN LAHIRNYA KESEMPURNAAN!
dengan syarat, pabila kita berjaya mengalahkan diri sendiri.

Tapi, tidak semua mampu menjadi juara terhadap diri sendiri

Sebelum ini semua mengamuk bila tidak mendapat apa yang dihajati
mulut menggelegak dengan kata-kata 'panas', hingga Tangan mampu menggenggam 'bara'
Akhirnya bila sudah dapat. Gembira tetapi ..........senyap sejuk pula semuanya.
tambahan pula bila mendapat sesuatu yang lebih baik dari suatu kebaikan
Wahh, boleh sujud syukur terus nih!


Tetapi....

Adakah kita sering Lupa atau TERlupa?
Dimanakah kemaafan yang TIDAK dipinta?
Dimanakah orang yang memakan spesisnya sendiri sebelum ini?
Dimanakah mereka yang begitu lantang berkata-kata sebelum ini?


*Sephia*

Setelah :

"buat kerja lembap!! "
"***** BANGSA PENIPUUUUUUUUU"
" sape kutuk ****?? aku tujukan org **** tu kt sekretari yg mls buat keje....pooodaaahhh!!"
aku jam betol la dgn org bajet baek ni...lepak sudahh!! semua kau nk attack ssh arr...


(Waduh, tidak pasal-pasal air itu sendiri ditelan api sedangkan fungsinya memadam)

Itulah manusia, semua hendak CEPAT, bila sudah dapat DIAM
Semuanya tamak dengan pemberian Tuhan tetapi inginkan lagi
Sudahkan hendak lagi, tidak bersyukur pula tu.
Tetapi tahukan yang Dia tidak pernah mengecewakan kita?

Kita tetap juga mendapat apa yang dihajati!
Kita tetap juga dapat menjadi cemerlang!
Kita juga bukan paling teruk dan bukan paling baik!

Cuma lambat sikit sahaja
Cuma dalam bentuk lain sahaja
Cuma baik bukan terbaik

Semuanya akan tiba masanya tetapi mempunyai 'cuma'
Tetapi mana segala nilai yang kita pelajari sebelum ini?


Tanya soalan pada diri,

1) Berapa banyakkah antara kita yang mengucapkan Alhamdulillah sejurus mendapat?
2) Berapa banyakkah antara kita yang tidak puas dengan apa yang dikecapi?

Sedih

Hendak disimpulkan, bersyukur dengan apa yang telah dikecapi. Jika anda mendapat sesuatu yang tidak baik, sentiasalah ingat bahawa terdapat orang yang lebih teruk dari anda. Jika anda kuat, sememangnya akan ada orang lagi kuat dari anda!

Jika hendak menjadi yang terbaik, sememangnya anda mesti menjadi seseorang yang kuat. Kuat dalam kata lain menjadi juara pada diri sendiri. Tewaskan tamak kita, tewaskan dengki kita, dan secara konklusinya nafsu diri kita.

"Antara lima perkara yang menghalang seorang pendakwah dari melakukan kerjanya adalah NAFSU"


"Janganlah kamu berbuat kerusakan di bumi setelah Allah menyediakan segala yang membawa kebaikan padanya, dan berdo'alah kepada-Nya dengan perasaan bimbang (kalau-kalau tidak diterima) Sesungguhnya rahmat Allah itu dekat kepada
orang-orang yang berbuat kebajikan." (maksud ayat 56 s.al-A'raf)


Hendak dishare satu video bagi yang kecewa.

Ingat! Walau jauh mana kita, Walau bawah mana jatuh.
Jika Manusia tidak mampu mencekup tangan menyelamatkan kita
Jika kita ditimpa bala yang tidak mampu kita hadapi,
pohonlah padanya...

INGAT!
Tuhan tetap ada!
Tuhan memang ada!
Allah Sentiasa ada untuk kita!



(ayat tipikal : terima kasih pada yang memberi sokongan, sedikit sebanyak membantu diri)
(ayat tipikal 2 : agak-agak tidak dapat kontek tu, faham-faham la situasi, haha. busy study kot! hehe. Jgn risau, tough kot!)
(ayat tipikal 3 : Maaflah utk semua sb tiada perubahan)

Friday, September 2, 2011

Perkahwinan adalah ibadah bukan memuaskan nafsu

Posted by ABC On 5:49 AM No comments




surah ar-Rum ayat 21

Allah menyatakan, “Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah bahawa Dia menciptakan isteri-isteri bagimu dari kalangan kamu sendiri supaya kamu dapat hidup tenang bersama mereka dan diadakan-Nya cinta kasih sayang antara kamu. Sungguh, dalam yang demikian ada tanda-tanda bagi orang yang menggunakan fikiran”.


Assalamualaikum wbt

Kadang-kadang saya pelik lah. Bila sebut sahaja mengenai perkahwinan, perkara pertama yang datang kepada kepala kita adalah benda yang kita tidak dapat sebelum kahwin. pasangan, kepuasan, nafsu, seks dan seumpamanya.

Tetapi tidak pula mereka memikirkan perkahwinan ini ada cara mudah untuk merapatkan diri kepada Allah dan juga cara mudah mendapatkan pahala untuk diri.


Lagi teruk lagi apabila dicampur adukkan dengan pemikiran negatif. Tambah-tambah lagi bila mak cik pasar mengambil bahagian.

"anak demo kahwin awal sangat? Gata sokmo apa"

"dok taha dah ke?"

Waduh. Beginilah jadinya bila mulut tidak dijaga bahan juga akan binasa.

Jika kita tidak tahu akan sesuatu jangan menjadikan diri kita seperti musang yang bercakap.
Boleh jadi apa yang disangkakan betul apa yang difikirkan itu betul dan juga salah. Kalau betul tidak mengapa, kalau tidak buat dosa.

Andai kata kita tidak mengetahui seseorang jangan dibuatkan penilaian. "dont judge the book by its cover" bak kata orang putih. Sebelum ini aku tidak memahami pepatah tersebut tetapi baru ku paham setelah belajar bahasa english. Kita tidak mengetahui apa sebab setiap tindakan yang dilakukan, mungkin atas diri insan tersebut adalah sunat, wajib, terpaksa, dipaksa, dan juga alasan munasabah. Jika ingin mengenali atau mengetahui, tanyalah bukannya menyebar.

*****************************

Perkahwinan adalah ibadah bukan memuaskan nafsu

Memang banyak "khilaf" atas tajuk diatas. Saya tidak nafikan juga memang antara hikmah berkahwin memuaskan nafsu yang dapat membantu diri mengelakkan perkara-perkara lain. Tetapi kita perlu melihat kepada 'core' perkahwinan itu sendiri dan mengapa ia dilaksanakan.


Jika kita berkahwin atas nafsu seks, agak-agak berapa lama sahaja nafsu itu akan bertahan? Adakah ingin dijadikan habis madu sepah dibuang? Jadi bagaimana pula jika kita berkahwin atas dasar beribadah? Pernahkan ibadah kita pada Allah pernah putus?

Dalam hidup kita walaupun sekadar tidur tetapi jika adalah kerana Allah tidak luputnya pahala dari diri. Tetapi mengapa sekecil-kecil perkara seperti ini tidak mampu dilaksanakan? Lihat niat diri sendiri.

*Mengapa berkahwin
* Apa yang ingin dicapai melalui perkahwinan
*Apa hasil yang diharapkan selepas perkahwinan

*****************************

BUKAN MENGHARAPKAN YANG SEMPURNA TETAPI YANG TERBAIK

Jangan ingat diri sudah selamat walau sudah berkahwin.
*Ada yang beranggapan sesudah berkahwin tidak perlulah ini dan itu.
*Ada yang beranggapan perkahwinan itu satu keberkatan oleh itu jangan risau
*Berkahwin itu separuh dari agama, jadi segala yang dilakukan sentiasa dibawah rahmat Allah

Tiada istilah "sudah dapat cukuplah" . Saya ingatkan semula tiada penggunaan istilah "SUDAH DAPAT CUKUPLAH".

sama seperti beribadat kepada Allah pernah cukup? Kalau dah rasa cukup tu, pergi rumah kawan yang agak tinggi dan terjun. Konfem masuk syurga!


(Surah Fusilat Ayat ‘ 6)
Ertinya: Katakanlah ( Wahai Muhammad ): “Sesungguhnya Aku hanyalah seorang manusia seperti kamu, diwahyukan kepada Aku bahawa Tuhan kamu hanyalah Tuhan yang satu; maka hendaklah kamu teguh di atas jalan yang betul lurus (yang membawa kepada mencapai keredhaan-Nya)……”


Ramai beranggapan sebelum berkahwin itu penting dimana segala tutur bicara, tingkah laku, percakapan dan juga pergaulan perlu dititik beratkan setiap masa kalau tidak nanti tidak laku.
Ini yang dinamakan hipokrit. Walaupun nama hipokrit itu sendiri sedap didengar tetapi membawa makna yang tidak AYU.





Selepas perkahwinan lah setiap satu pelusuk dalam diri akan diawasi bukan kerana tidak bersyukur dengan apa yang telah dapat tetapi mengharapkan yang terbaik dalam pasangan itu sendiri. BUKAN MENGHARAPKAN YANG SEMPURNA TETAPI YANG TERBAIK.
Kita sendiri telah menunjukkan yang terbaik kepada pasangan kita dan itulah yang mereka harapkan. Jangan merungut jika beliau ingin yang terbaik atau sempurna kerana itu yang anda tunjukkan pada mereka SEBELUM KAHWIN.

Lissa akhir kalam,

Jika anda ingin sesuatu hubungan itu berkekalan, perbaikilah diri sebelum memasuki sesuatu alam yang anda sendiri tidak boleh memastikan perjalanannya. Andai kata itu terbaik jadilah diri anda sebenar jangan 'menipu' orang yang ingin anda jadikan 'member selamanya'. Andai diterima Alhamdulillah tetapi jika tidak....hendak disalahkan siapa? Diri sendiri juga. Hendak mendapatkan sesuatu yang mahal hanya mampu dibeli dengan mahal. Mahal memang susah untuk dibeli tetapi hanya memerlukan kesungguhan dan "hard work" pun sudah mampu tidak perlu menggunakan mahal dengan mahal.

>Ingat semulalah tujuan utama atau niat kita
>Istiqomah dalam sesuatu bukan hanya hangat tahi ayam
>Tiada yang sempurna dalam kehidupan tetapi ada yang terbaik
> Hendak mendapatkan sesuatu yang mahal hanya mampu dengan belian yang mahal

"BUKAN MENGHARAPKAN KESEMPURNAAN TETAPI YANG TERBAIK"


Wallahua'lam


(ayat typikal : tiada kaitan dengan yang hidup atau mati)
(ayat typikal 2 : alang-alang baca tu, senang saja, tolong amin kan utk saya exam pada 24 sept ini :) )